Ikhtisar solusi pengemasan ikan

Ikan memiliki karakteristik kandungan protein yang tinggi dan aktivitas air yang tinggi, serta sangat rentan terhadap kontaminasi oleh mikroorganisme seperti bakteri pembusuk dan bakteri patogen, sehingga mengakibatkan sisa makanan dan kerugian ekonomi akibat pembusukan. Oleh karena itu penting untuk menggunakan teknik pengemasan yang tepat untuk memperpanjang umur simpan ikan. Pengemasan yang benar dapat menjaga ikan dalam kondisi higienis yang relatif baik, mengurangi oksidasi lemak yang disebabkan oleh udara, menghindari polusi debu, konsumsi kering dan penurunan berat badan setelah penyimpanan jangka panjang, dll. Nilai komersial dan keinginan konsumen untuk membeli. Saat ini, solusi pengemasan ikan yang umum digunakan meliputi: Kemasan Pembungkus Tray Cling Film, Kemasan suasana yang dimodifikasi (PETA), Kemasan Vakum (VP), kemasan kulit vakum (VSP) dan sebagainya.

Kemasan pembungkus film cling nampan ikan

Pembungkusan cling film produk ikan dalam nampan premade adalah sejenis metode pengemasan yang menggunakan nampan premade yang terbuat dari polystyrene (PS) untuk menampung produk, dan menggunakan polivinil klorida (PVC) atau polietilen (Polyethylene, PE) untuk membungkus nampan dan produk . Metode pengemasan ini adalah salah satu jenis pengemasan yang paling umum untuk produk ikan dan daging eceran di supermarket, toko grosir, dll. Paket ini tidak kedap udara, dan mioglobin (Mb) dalam makanan dapat sepenuhnya bersentuhan dengan oksigen untuk menghasilkan oksimioglobin (MbO2 ), yang membuat daging dan ikan dalam kemasan berwarna merah cerah. Waktu penyimpanan ikan yang dikemas dalam baki biasanya 1 hingga 3 hari. Untuk memperpanjang umur simpan produk ikan dalam kemasan pembungkus cling film, peneliti sering menambahkan bahan pengawet alami. Perlakuan fillet trout pelangi dengan bakteriosin alami memperpanjang umur simpan fillet trout pelangi hingga 2 hari. Aplikasi ekstrak protein biji lobak pada fillet ikan sturgeon dapat secara efektif menghambat perkembangbiakan bakteri pembusuk.

Mesin pembungkus film pembungkus ikan Shishamo

Kemasan vakum ikan

Untuk memenuhi kebutuhan pasar, pada tahun 1970-an, Amerika Serikat dan Inggris telah menerapkan pengemasan vakum untuk pengemasan daging dalam jumlah besar. Dalam beberapa dekade terakhir, penggunaan kemasan vakum untuk penyimpanan ikan telah mencapai inovasi besar, terutama Ketika dikombinasikan dengan teknologi pengawetan pendinginan dan pembekuan, umur simpan ikan dapat diperpanjang secara signifikan.

Pengemasan vakum adalah metode pengawetan yang memperpanjang umur simpan produk dengan mengevakuasi udara dalam kemasan dan menutup kemasan setelahnya, sehingga mengisolasi produk dari kontak langsung dengan udara, air dan debu di luar kemasan. Dalam lingkungan oksigen rendah, jumlah bakteri aerobik dapat dikurangi, dan laju degradasi protein dan oksidasi lemak dapat diperlambat. Aktivitas fisiologis bakteri asam laktat diperkuat dalam lingkungan anaerobik, yang dapat menghasilkan asam organik untuk menurunkan pH dalam kemasan dan selanjutnya menghambat pertumbuhan mikroorganisme lainnya. Metode pengemasan ini dapat mencapai tujuan pengawetan yang lebih baik.

Umur simpan ikan di bawah kemasan vakum tergantung pada interaksi variabel seperti suhu penyimpanan dan status mikroba. Dengan menyimpan ikan gurame vacum-packed dan non-vacuum-packed pada suhu 3°C hingga 15°C, didapatkan bahwa masa penyimpanan ikan gurame vacuum pack pada suhu 3°C lebih lama 4 sampai 5 hari dibandingkan dengan non-vacuum-packed carp. ikan mas yang dikemas vakum; bila disimpan pada suhu rendah, kandungan amina biogenik pada ikan mas lebih rendah, sehingga kualitas ikan mas lebih baik. Meskipun kemasan vakum dapat menghambat pertumbuhan sebagian besar mikroorganisme aerob, meskipun kandungan oksigen dalam kemasan dikurangi menjadi 0.8%, kemasan vakum tetap tidak dapat menghambat pertumbuhan beberapa bakteri aerob, terutama pertumbuhan dan reproduksi Pseudomonas; di bawah kondisi suhu rendah, Seiring waktu penyimpanan meningkat, bakteri asam laktat secara bertahap akan menggantikan Pseudomonas. Penelitian juga menunjukkan bahwa tingkat kontaminasi mikroba dari ikan yang dikemas secara vakum berhubungan dengan tingkat transmisi oksigen (OTR) dari film kemasan dan suhu penyimpanan; Fillet trout pelangi asap yang dikemas vakum (toksin botulinum awal tipe E 102 spora/g)4 Ketika didinginkan pada suhu , tidak ada toksin botulinum yang terdeteksi selama seluruh periode penyimpanan, dan toksin terdeteksi pada hari ke-28 saat disimpan pada suhu 8 ; ketika trout pelangi dikemas dalam film dengan OTR yang lebih tinggi, toksinnya terdeteksi lebih awal dalam paket vakum. Penanganan suhu penyimpanan dan suhu awal akan mempengaruhi kualitas ikan yang dikemas VP, dan kemasan VP itu sendiri juga memiliki kekurangan, yang berdampak pada warna ikan dan daya ikat air. Selain itu, kemasan Vakum mudah menyebabkan hilangnya jus ikan. Setelah waktu penyimpanan yang lama, daya ikat air ikan melemah, dan jus hilang ke kantong kemasan vakum, yang mempengaruhi keinginan konsumen untuk membeli.

Ikhtisar solusi pengemasan ikan

Kemasan kulit vakum VSP Ikan

Kemasan kulit vakum berasal dari tahun 1960-an. Negara-negara maju menggunakan pengemasan produk perangkat kerasnya untuk melindungi produk dari debu dan untuk menampilkan produk secara intuitif. Dengan aplikasi yang luas dan perkembangan pesat kemasan vakum pada daging pada tahun 1970-an, untuk meningkatkan tampilan visual kemasan vakum, peneliti mengusulkan untuk menerapkan Vacuum Skin Packaging (VSP) pada kemasan makanan.

Pengemasan kulit vakum VSP adalah bentuk lanjutan dari pengemasan vakum. Ini menutupi lapisan film plastik yang disegel panas pada produk. Dengan tekanan negatif yang dihasilkan oleh penyedotan debu, film plastik melekat erat pada produk dan baki/kardus yang menampung produk, yang menawarkan presentasi 3D produk yang menarik. Pengemasan kulit vakum adalah metode pengemasan yang ditingkatkan untuk kelemahan pengemasan vakum tradisional dan pengemasan atmosfer yang dimodifikasi.

Pengemasan kulit vakum produk ikan memiliki keunggulan tertentu dalam menjaga kualitas, memperpanjang umur simpan, dan meningkatkan estetika kemasan produk pangan. Dibandingkan dengan kemasan vakum biasa, kemasan kulit vakum dapat memperpanjang umur simpan produk ikan, memperlambat pertumbuhan mikroorganisme, dan memperlambat kecepatan pembentukan zat yang tidak diinginkan selama proses penyimpanan ikan. Umur simpan bawal Atlantik dalam tiga kemasan yang berbeda yaitu kemasan kulit vakum VSP, kemasan vakum VP dan pembungkus film cling baki TP berturut-turut adalah 12 hari, 7 hari dan 5 hari. Pengemasan kulit vakum dapat lebih menjaga indikator sensorik, biokimia dan mikroba bawal Atlantik, dan meningkatkan kualitas bawal Atlantik di bawah waktu penyimpanan yang sama. kualitas ikan dan memperpanjang umur simpan. Daya simpan ikan barakuda dalam kemasan vakum kulit adalah 9 hari pada kondisi (2±2) . Dibandingkan dengan barracuda kemasan vakum kelompok kontrol, nitrogen dasar yang mudah menguap, trimetilamina dan asam tiobarbiturat dalam kemasan kulit vakum relatif rendah. Ini stabil, sehingga kemasan tubuh vakum lebih cocok untuk pengemasan dan pengawetan giok barakuda. Beberapa penelitian telah membandingkan kemasan kulit vakum VSP, kemasan vakum VP biasa dan kemasan atmosfer termodifikasi MAP, dan menemukan bahwa stabilitas warna VSP lebih baik daripada VP biasa, yang dapat serupa dengan efek yang dicapai oleh pengemasan atmosfer termodifikasi.

mesin pengemas kulit vakum ikan

Kemasan suasana ikan yang dimodifikasi

Pengemasan atmosfer termodifikasi MAP adalah metode penyimpanan segar yang mengemas makanan ke dalam bahan kedap udara, menyuntikkan gas tunggal khusus atau gas campuran, dan kemudian menyegel kemasan, sehingga produk diisi dengan gas khusus dan diisolasi dari dunia luar. Alasan aslinya adalah untuk mengecualikan oksigen untuk membatasi ketengikan oksidatif karena oksigen, membatasi pertumbuhan mikroba.

Dengan pengembangan pengemasan atmosfer yang dimodifikasi, gas pengemasan injeksi umum terutama mencakup CO2, N2, O2, dan CO kadang-kadang digunakan. Satu gas atau beberapa gas dicampur dan digunakan dalam proporsi tertentu untuk menggantikan udara asli dalam kemasan produk. Setelah kemasan disegel, komposisi gas dalam kemasan tidak lagi disesuaikan. Dalam proses penyimpanan, teknologi pengawetan MAP sering dikombinasikan dengan teknologi pengawetan suhu rendah untuk menghambat pertumbuhan mikroorganisme, mempertahankan warna, memperlambat degradasi nutrisi, dan memperpanjang umur simpan. Kemasan MAP biasanya memperpanjang umur simpan 0.5 hingga 4 kali lipat, memungkinkan pengangkutan produk jarak jauh dan membantu menjaga kualitas. Namun, biaya pengemasan ini tinggi, dan campuran gas di setiap pengemasan produk perlu distandarisasi; pada saat yang sama, peralatan pengemasan, teknisi, dan persyaratan keselamatan tinggi.

Penggunaan pengkondisian gas dalam penyimpanan daging untuk memperpanjang umur simpan bukanlah konsep baru. Pada awal tahun 1882, para ahli menemukan bahwa CO2 memiliki efek pengawet pada daging. Pada tahun 1930-an, untuk memenuhi transportasi daging segar lintas samudera jarak jauh dari Australia dan Selandia Baru ke Inggris, penelitian tentang penyimpanan daging di lingkungan anaerobik dan CO2 dilakukan, dengan ketentuan bahwa CO2 dapat menghambat pertumbuhan mikroba. dan menurunkan kapasitas metabolisme. Dasar ilmiah CO2 juga ditemukan memiliki efek bakteriostatik pada bakteri Gram-negatif. Saat menggunakan konsentrasi CO2 yang berbeda untuk pengemasan, konsentrasi CO2 yang tinggi memiliki efek antibakteri yang signifikan; peningkatan konsentrasi gas, semakin serius hilangnya jus ikan. Awalnya, konsentrasi CO2 yang tinggi akan mengubah warna daging ikan, dan konsentrasi maksimum yang disarankan adalah 25%, tetapi kemudian ditemukan bahwa konsentrasi 100% dapat menghambat pertumbuhan mikroorganisme dominan aerobik; Umur simpan pada 2℃ dapat diperpanjang hingga 42 hari, yang dua kali lipat dari kemasan vakum VP. CO2 larut dalam air dan minyak, yang dapat mengubah pH dan mengganggu pertumbuhan mikroorganisme. Namun, ketika CO2 dalam kemasan diserap oleh jaringan yang mengandung uap air dan minyak, perubahan tekanan udara dalam kemasan menyebabkan kantong kemasan runtuh.

Penggunaan campuran CO2 dan gas inert N2 dapat menjaga tekanan udara untuk mencegah runtuhnya kantong kemasan, dan pada saat yang sama dapat mempertahankan keadaan mioglobin daging yang berkurang untuk mencapai efek warna daging, stabilitas lemak dan penghambatan mikroba. pertumbuhan. Saat menggunakan kemasan atmosfer modifikasi gabungan CO2 dan N2, ikan air tawar rendah lemak (Sparus aurata) harus menggunakan 40%CO2+30%N2+30%O2, dan ikan air tawar tinggi lemak harus menggunakan 60%CO2+40%N2. CO2, N2 dan O2 dapat digunakan secara bersamaan, O2 dapat menghambat pembentukan Metmyoglobin (MetMb) agar daging ikan tetap menarik. Mengambil kemasan udara sebagai kelompok kontrol, penyimpanan halibut dalam kemasan atmosfer termodifikasi 50%CO2+50%N2 dan 50%CO2+50%O2 dipelajari. Periode penyimpanan kemasan udara adalah 10 sampai 13 hari; Hingga 13 hari hingga 20 hari, kemasan atmosfer termodifikasi yang mengandung O2 memiliki efek pengawetan terbaik. CO mempertahankan warna; Penggunaan CO pada kemasan dengan atmosfir termodifikasi dapat memperbaiki warna ikan, seperti daging berwarna seperti tuna.

Sealer baki kemasan atmosfer yang dimodifikasi salmon panggang asap

Contoh kemasan ikan

Untuk contoh kemasan setiap jenis kemasan ikan, silakan kunjungi Solusi Pengemasan .

Mesin pengemas ikan

Untuk setiap jenis kemasan, kami menawarkan mesin pengemas ikan yang sesuai, silakan kunjungi Mesin kemasan halaman untuk rincian.

Pertanyaan >>


WhatsApp/WeChat:+8618654721858


Dapatkan Kutipan


Tolong isi nama anda
Nama perusahaan Anda
Alamat email Anda yang valid
Nomor ponsel Anda untuk WhatsApp/WeChat
Tolong beri tahu kami permintaan Anda secara detail

Pindai untuk Menambahkan WeChat

hubungi Yide Machinery

Pindai untuk Mengirim Pesan WhatsApp

hubungi Yide Machinery
Gulir ke Atas